Kamis, 06 Mei 2010

Zaman Es

Sejarah bergerak dalam gelombang yang berirama—dalam sebuah arus pasang-surut. Ia senantiasa bergerak dan terus bergerak, kemudian terdapat lompatan cepat. Lagi bergerak dan bergerak lagi, kemudian terjadi lompatan cepat , dan seterusnya. Tiba-tiba terjadi lompatan yan sangat cepat—disebut juga era jaman-baru. Kita sekarang berada pada ambang lompatan. Kita tidak hanya diambang, tetapi kita baru melewati ambang suatu era baru. Kita sekarang memasuki babak baru— jaman baru—dan kita sekarang sedang meniti jaman itu. Apakah kalian menyadarinya ? Kita tidak lagi diambang. Kalian harus siap akan perubahan besar, jika tidak maka keseimbangan akan hilang.

Dalam proses gerakannya, tidak boleh hanya gerakkan lambat. Harus terdapat percepatan—baik percepatan konstan atau kecepatan yang dipercepat—atau perlambatan –baik perlambatan konstan atau kelambatan yang diperlambat. Dalam percepatan dan perlambatan ini, terdapat suatu lompatan. Sebelum dan sesudah lompatan ini, terjadi perubahan biologis, perubahan sejarah, perubahan agrikultur dan perubahan psikis.

Dalam sejarah dunia ini, terdapat dua Jaman Es yang signifikan dilihat dari sudut pandang perkembangan kehidupan. Sebelum Jaman Es pertama terdapat kelangkaan binatang yang cukup berkembang, hanya ada binatang tak berkembang. Terdapat salju dan es. Setelah Jaman Es pertama, terdapat kemajuan besar. Binatang menjadi raksasa. Setelah Jaman Es signifikan kedua, binatang raksasa punah—binatang yang lebih kecil muncul. Jaman Palcocene, Oligocene dan Miocene dating.

Kita tahu Jaman Es lainnya akan datang di bumi ini. Itu akan membawa perubahan keseluruhan dalam structural di bumi ini. Sebelum datangnya Jaman Es, akan terjadi perubahan intelektual dan perubahan biologis yang luar biasa pada diri manusia dan binatang—pada setiap entitas, makhluk bernyawa atau tak bernyawa. Kalian akan temui perubahan pada jadwal musim, pada lingkup psikis, dalam bidang sosio-ekonomis- politis, pada struktur biologis. Semua sedang dalam proses metamorfosa (berubah). Kutub bumi pun telah bergeser. Apakah kalian siap ?

Setelah datangnya Jaman Es ini, akan terjadi perubahan wilayah tropical dan perubahan besar biological—suatu pola baru akan tercipta. Apakah kalian merasakan bahwa jadwal musim sedang berubah dan telah terkacaukan ? Kutub utara bergeser mendekat ke wilayah tropis dan kutub selatan bergerak mendekati belahan bumi bagian barat dibagian berlawanan dari wilayah tropis.

Jika di belahan bumi bagian timur, Kutub Utara bergerak dari utara ke selatan dan di belahan bumi bagian barat, Kutub Selatan bergerak dari selatan ke utara, apa yang akan menjadi efek bagi hidrosfir bumi ini ? Es dikutub akan mencair dan ketinggian laut akan naik. Hal itu akan memberikan dampak pada gelombang pasang diseluruh bumi. Lautan Pasifik akan menjadi lebih dingin dan membeku. Banyak pelabuhan akan tutup. Pola musim akan berubah. Variasi curah hujan dan suhu akan berdampak pada flora dan fauna. Semua ini secara keseluruhan akan berdampak pada proses berfikir. Jumlah hari dalam kalender solar (berpatokan pada matahari) satu tahun sebanyak 365 hari berubah menjadi 366 hari, tetapi kalender lunar (berpatokan pada bulan) tidak berubah, dari 354 ke 355 hari.

Sebagai orang intelektual, kalian harus siap akan hal itu, akan perubahan luar biasa itu.

Alih Bahasa: Wisnu
Persatuan Ananda Marga Indonesia - Cabang Bali
D/A Pom-Pom School
Jl. Drupadi 52P
Renon-Denpasar, Bali
H.P. 08123819159

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar